Alergi deterjen tidak hanya mengganggu orang yang mencuci secara langsung, namun dapat juga berpengaruh kepada orang yang menggunakan pakaian tersebut.

Deterjen cucian yang Anda gunakan mungkin memiliki berbagai macam pilihan aroma atau wangi, namun kemungkinan besar, wewangian tersebut dikemas dengan beberapa bahan kimia yang cukup serius. Tidak jarang orang mengalami reaksi kulit yang merugikan terhadap bahan dalam deterjen standar.

Parfum, pengawet, pewarna, dan bahan kimia lainnya dalam deterjen dapat menyebabkan ruam pada anak-anak dan orang dewasa.

Dkontak, yang muncul sebagai ruam merah dan gatal yang mungkin eterjen pencuci dapat memicu kondisi yang disebut dermatitis menyebar atau terbatas pada area tertentu seperti ketiak dan selangkangan.

Alergi atau sensitivitas terhadap deterjen dapat berkembang saat pertama kali Anda terpapar atau setelah paparan berulang. Kebanyakan orang dapat mencegah ruam deterjen dengan menggunakan deterjen bebas pewangi dan pewarna.

Penyebab umum terbagi menjadi dua, yaitu sebagai berikut:

  1. Alergen

Deterjen cucian mengandung berbagai bahan yang berpotensi mengiritasi.

Seperti kebanyakan sabun, deterjen mengandung beberapa jenis surfaktan, atau zat penggerak permukaan. Surfaktan bekerja dengan melonggarkan partikel kotoran dan minyak dan memungkinkan mereka untuk hanyut. Surfaktan yang keras dapat mengiritasi orang dengan kulit sensitif.

Wewangian buatan adalah kategori lain dari bahan kimia yang dapat menyebabkan ruam dan iritasi kulit. Perusahaan yang membuat deterjen cucian biasanya menggunakan campuran wewangian berpemilik, membuatnya sulit bagi pelanggan untuk tahu persis apa yang ada di dalamnya.

Alergen umum lainnya yang ditemukan dalam deterjen termasuk:

    • pengawet
    • enzim
    • paraben
    • warna dan pewarna
    • pelembab
    • pelembut kain
    • pengental dan pelarut

Alergi terhadap alergen ringan, seperti yang ditemukan dalam deterjen, biasanya berkembang perlahan setelah paparan berulang. Namun, begitu Anda mengalami alergi, hanya dibutuhkan sedikit zat yang menyinggung untuk menghasilkan reaksi.

  1. Dermatitis kontak

Dermatitis kontak adalah kondisi kulit yang disebabkan oleh sesuatu yang bersentuhan dengan Anda, seperti sabun, tanaman, atau logam. Ada dua jenis: dermatitis kontak iritan dan alergi.

Jika Anda menderita dermatitis kontak iritan, Anda dapat mengalami ruam walaupun Anda tidak alergi terhadap apa pun dalam deterjen Anda.

Dermatitis kontak iritan adalah bentuk paling umum dari ruam kulit non alergi. Ini terjadi ketika zat iritasi merusak lapisan atas kulit Anda, menyebabkan ruam gatal. Anda mungkin memiliki reaksi setelah pertama kali terkena deterjen atau setelah paparan berulang.

Dermatitis kontak alergi terjadi ketika Anda memiliki reaksi alergi terhadap suatu zat. Ketika Anda memiliki reaksi alergi, tubuh Anda menghasilkan respons imun.

Apa gejalanya alergi deterjen?

Jika Anda alergi atau sensitif terhadap sesuatu dalam deterjen cucian Anda, Anda mungkin mengalami gejala segera setelah menyentuh pakaian yang baru dicuci atau berjam-jam kemudian.

Gejala mungkin termasuk:

    • ruam merah
    • gatal ringan hingga berat
    • lepuh yang mungkin merembes atau mengeras
    • benjolan
    • kulit kering, pecah-pecah, atau bersisik
    • kulit lembut
    • kulit terbakar
    • pembengkakan

Biasanya, dermatitis kontak terjadi di area tertentu yang bersentuhan dengan iritan kuat, seperti kulit yang bersentuhan dengan logam perhiasan. Namun, ketika gejalanya menyebar, Anda harus mempertimbangkan deterjen sebagai penyebab yang mungkin.

Karena seluruh tubuh Anda bersentuhan dengan pakaian dan linen yang dicuci, gejalanya dapat muncul di mana saja. Beberapa orang menemukan bahwa gejala lebih buruk di daerah-daerah di mana pakaian menjadi basah dengan keringat, seperti ketiak dan selangkangan. Sarung bantal yang baru dicuci dapat menyebabkan iritasi pada kulit sensitif di wajah Anda.

Jika bayi atau balita Anda mengalami gejala seperti ruam, pertimbangkan bagian tubuh mana yang belum menyentuh pakaian yang baru dicuci. Biasanya, ini adalah wajah atau kepala dan area di bawah popok mereka.

Cara pengobatan alergi deterjen

Kebanyakan ruam dapat dirawat di rumah dengan pengobatan sederhana dan perubahan gaya hidup. Jika Anda alergi atau peka terhadap iritasi kimia, seperti merek deterjen tertentu, hal terpenting yang dapat Anda lakukan adalah mengidentifikasinya. Maka Anda dapat mengambil langkah untuk menghindarinya. Untuk meringankan gejala Anda, pertimbangkan untuk mengambil langkah-langkah berikut:

    • Oleskan krim anti-gatal

Krim yang dijual bebas ini dapat membantu meredakan gatal dan peradangan.

    • Cobalah lotion anti-gatal

Lotion ini dapat menenangkan kulit dan mencegah goresan.

    • Mandi oatmeal

Mandi oatmeal yang dingin dapat mengurangi rasa gatal dan menenangkan kulit yang meradang.

    • Berikan kompres basah. Handuk yang dibasahi air dingin dapat menenangkan kulit yang meradang dan mengurangi kelembutan.

Source: How to Identify and Treat a Laundry Detergent Rash